2 Alasan Seks Poligami

Alasan Seks Poligami
Alasan Seks Poligami

Alasan Seks Poligami

Perlakuan seks poligami saja telah cukup menarik perhatian orang ramai terutama sekali bagi kaum lelaki, apatah lagi jika dikaitkan dengan kehidupan seks dalam berpoligami. Setiap orang tentu memiliki pandangan dan berbeza pendapat mengenai kehidupan seks dalam sebuah rumahtangga atau seks poligami. Pendapat ini boleh jadi pendapat yang positif ataupun pendapat yang negatif.

Namun bagi masyarakat kita sekarang, isu poligami adalah isu yang sangat sensitif tidak kira bagi kaum lelaki mahu pun kaum wanita. Kehidupan seseorang lelaki dan wanita itu akan berubah apabila hidup berpoligami dari segi seks poligami, masa, tenaga dan juga komitmen wang ringgit. Setiap sesuatu yang berlaku tentunya memiliki sisi positif dan negatif. Begitu juga dengan kehidupan seks poligami. Berikut ini dua pendapat positif dan negatif tentang poligami berkaitan dengan kehidupan seks yang dijalani dalam perilaku tersebut.

polyamory-1-700x450

1. Pendapat positif tentang poligami

Fakta yang mahu disangkal atau tidak, poligami menghindarkan seseorang dari keinginan untuk berganti-ganti pasangan. Seorang lelaki dengan isteri lebih dari satu tentu tidak perlu melakukan maksiat dengan wanita lain. Lelaki dengan isteri lebih dari satu juga terhindar dari perilaku seks bebas kerana keperluan seksnya telah dipenuhi oleh isteri-isterinya. Khususnya bagi lelaki yang memiliki nafsu seksual yang kuat seperti nafsu kuda, maka dengan memiliki banyak isteri keperluan seksualnya terpenuhi.

2. Pendapat negatif tentang poligami

Pendapat negatif ini tentunya muncul dari pandangan kaum wanita dan juga kaum lelaki yang tidak setuju dengan kehidupan berpoligami. Poligami dianggap tidak menghargai perasaan kaum wanita yang harus rela berbagi dengan wanita lainnya termasuk dalam kehidupan seksual.

Lelaki Harus Bersikap Adil Dalam Kehidupan Seksual

Salah satu syarat untuk melakukan poligami adalah mampu bertindak adil terhadap isteri-isterinya dalam segala hal termasuk nafkah zahir dan batin. Kerana itulah seks dalam poligami pun harus dilakukan secara adil. Beberapa pengalaman lelaki yang berpoligami agar kehidupan seks dalam poligami dapat berjalan secara adil adalah dengan membahagi waktu yang sama banyak.

Contohnya seorang pelaku poligami membahagi masa dengan dua isterinya dengan cara, tiga hari di rumah isteri pertama dan tiga hari di rumah isteri kedua. Dengan membahagi masa yang sama adil ini, pelaku poligami mengharapkan kehidupan seks pun boleh berjalan secara adil pula.

Seorang lelaki yang hidup berpoligami juga memiliki kewajipan menjaga isteri-isterinya baik dalam hal agama mahu pun kehormatan. Berkaitan dengan kehormatan ini, seorang suami itu harus memberikan kehidupan seksual yang menyenangkan kepada semua isterinya agar isterinya tidak mencari kepuasan selain dari suaminya.

Jika seseorang tidak boleh berlaku adil baik dalam kehidupan seksual atau kehidupan peribadi lainnya, maka sebaiknya seks poligami tidak dilakukan. Berikut ini beberapa pemahaman yang salah berkaitan dengan perilaku poligami.

polyamorous-relationship

1. Poligami tidak dilakukan kerana alasan seksual

Agama Islam memperbolehkan poligami. Seorang lelaki dibolehkan memiliki isteri sehingga empat orang. Namun poligami ini tidak boleh dilakukan dengan alasan untuk memenuhi kehendak seksual. Misalnya seorang lelaki yang melakukan poligami hanya kerana ingin mendapatkan kepuasan dalam kehidupan seksualnya.

2. Poligami tidak dilakukan dengan alasan reproduksi

Seorang lelaki tidak dibolehkan untuk melakukan poligami jika alasannya hanyalah untuk mendapatkan anak. Misalnya seorang lelaki yang begitu menginginkan anak lelaki namun tak kunjung mendapatkan anak lelaki dari isteri pertama lalu memutuskan untuk menikah lagi demi mendapatkan anak lelaki dari isteri lain.

Dalam agama Islam yang membolehkan poligami, perilaku ini hanya boleh dilakukan jika seorang lelaki memiliki ketaatan dalam kehidupan beragama sehingga boleh menjadi teladan dan membimbing isteri-isterinya, seorang lelaki memiliki kemampuan untuk memberikan nafkah secara cukup dan adil kepada isteri-isterinya, dan seorang lelaki mampu melakukan hubungan seks poligami secara adil kepada isteri-isterinya.

dapatkan sekarang

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply

https://www.facebook.com/johorsoutherntigers.com.my/videos/612746285555341/